Setelah beberapa kali agak kecewa dengan kupat tahu petis Pak Toto di Turangga karena inkonsistensi rasa nya (kadang enak, kadang enggak), dan kaget dengan harga kupat tahu petis Cihapit yang sekarang ternyata Rp.15rb / porsi (waw), akhirnya mamang coba untuk ‘napak tilas’ tukang kupat di Kosambi. ?Dulu seingat mamang waktu kecil pernah dibawa paman (alm) jajan kupat di Kosambi, cuma tempat nya dimana lupa lagi.

Pas kebetulan siang hari habis ngojek, lapar, di rumah gak disediakan makanan – mamang mampir dulu di warung kupat tahu petis Pak Encep. ?Posisi nya di sebrang pasar kosambi, di gang (sebetulnya sih bukan gang – masih masuk mobil satu) di sebelah toko sepatu tasman.

Coba order satu – diladangan (dilayani) oleh si bapak tukang parkir nya, karena si ibu nya sedang shalat dulu katanya. ?Waduh, kumaha ieu. ?Ah ya ga papa lah – mudah-mudahan tidak terlalu mengecewakan. Mamang verifikasi dulu dengan dompet – “Berapaan pak seporsi nya?”. ?Si bapak respon “Delapan rebu cep.” ?OK, sip – masih masuk budget maksi, mamang nyengir.

Pas datang dan dilihat… diingat-ingat… iya betul kayaknya mah ini kupat tahu yang dulu pernah mamang datengin dengan paman. ?Soalnya toge nya khas, kurus-kurus dan seledri nya betul pas seperti yang mamang ingat.

Dan ternyata kualitas nya bisa dianggap hampir sama lah dengan Cihapit. ?Bumbu nya memang lebih tradisional sih (karena di uleg – Cihapit mungkin di blender). ?Ah jadi punya tempat langganan ngupat baru lagi nih…

Yang unik, waktu mau jalan lagi – bayar parkir ke si bapak yang tadi bikin kupat, mamang tanya : “Pak, ngerangkap nih?” ?Jawabnya apa coba – “Iya cep, freelance… mamang mah apa aja dilakonin, kalau enggak mah jaman gini mana cukup ngandelin parkiran…” ?Mamang ketawa dalam hati – sama dong mang, mamang juga freelance 🙂

Share:

Mungkin ini juga menarik