Beranda » Review Andromax C3 – Android 500rb an

Review Andromax C3 – Android 500rb an

Sejak melihat iklan di billboard di pinggir jalan, mamang penasaran dengan HP Android murah 500rb an ini (tepatnya Rp.499 rb) mengingat sudah menggunakan OS KitKat yang konon katanya manajemen memori nya sudah OK.

Akhirnya setelah berhasil ngumpulin uang pas 500rb eun, mamang pun menetapkan hati untuk menebus HP ini untuk menggantikan HP istri mamang yang sudah buduk amit karena pakai HP android bekas mamang 🙁

Pertama-tama, demi element of surprise – kebetulan mamang ada harus ngirim barang ke daerah Cimahi, pulangnya mulai deh mamang berburu C3 ini. Lihat di billboard nya M*GA cell, eh dia jual 499rb.  Konon katanya biasanya sih outlet ngejualnya bisa 520 sampai 550rb – kebetulan nih, jadi gak perlu nombok lagi… Begitu nemu toko nya di sekitar Pajajaran, mamang nanya ke si eneng demplon yang jaga konter – sempat kecewa sih ternyata harganya 550rb. Uh, gak jadi deh. Mesti nabung lagi 50rb nih. Eh gak taunya si mbak nya ngasih tahu supaya langsung ke gallery nya aja di lantai atas. Dan Alhamdulillah, ternyata stok nya masih ada dan harganya 500rb saja (seribu nya mah dibulatkan ke atas kayaknya).  Milih yang putih deh mamang – soalnya kan buat cewek 🙂

Begitu sampai di rumah, sesudah dicengcengin anak-anak (cieeee… si ibu hape baru euy) – dan dikedipin ku si eneng mantan pacar, mulailah ke acara buka baju eh buka dus nya.  Masih segel soalnya mamang gak minta diaktifin ah – lumayan perdana nya bisa dipake buat modem. Oh iya smartpret makin itungan aja – masa bonus nya cuma 600MB selama 7 hari 🙁  Tapi gapapa deh namanya juga bonus.

Andromax C3 - 1_resize

Setelah mindahin akun nya si eneng, ya mamang sempat icip-icip dikit sih….

Catatan :

pembaruanBuat yang baru niat mau beli, setelah ngaktifkan HP ini – kalau bisa sih pakai WiFi, mending diupdate dulu karena ada patch yang harus di download lewat icon “Pembaruan Sistem”.  Soalnya kalau udah donlot-donlot & setting aplikasi, update ini bakal ngereset semua data jadi kosong lagi.

[divider]

Berikut penilaiannya :

HP ini dibuat oleh Haier. Bukan HiSense.

Bodi :

Secara keseluruhan, plastik licin – kesan murahan nya kerasa banget. Beda dengan Andromax tipe lama yang masih kerasa kokoh ada metal atau plastik dilapis karet jadi agak kesat-kesat gitu. Terasa ringan banget, dan licin.  Kayaknya wajib dilengkapi cover kalau ingin awet sih.

Tombol power nya terletak di atas tombol volume.  Speaker nya ada di belakang, suara nya karena bodi nya plastik kopong ya agak mencrong-mencrong gitu – kurang mantep. Ding nya BBM juga jadi terdengar agak beda … hihi.

Andromax C3 - 2_resize

Mesin :

Gak tau sih, disebutnya mesin apa gimana mestinya nyebutnya. Maklum reviewer amatiran. Pokoknya HP ini cukup nyaman dipakai, cukup gesit – bahkan dibandingkan dengan HP New Andromax i yang mamang pakai sekarang – cukup enteng dan jarang nge-lag. Mungkin karena Android KitKat nya ya?  HP ini dibekali RAM sebesar 512MB dan prosesor dual core 1.2 GHz.  Jadi ya lumayan lah. Untuk pemakaian sehari-hari sih kayaknya sudah lebih dari cukup.

Soal Qualcomm quickcharge dan fitur lainnya yang diiklankan sih, kayaknya gak gitu ngaruh ya ke pemakaian sehari-hari. Ngecas nya sama aja lama kok. Pemakaian batere nya juga biasa-biasa aja, Android – rata-rata 1-2 kali ngecas per 24 jam.

Layarnya juga gak parah-parah amat. Cukup jelas di dalam maupun luar ruangan.

Soal daya tangkap sinyal operator kayaknya ini mah udah standar ya – udah gak perlu diadu-adu lagi kayak jaman dulu. Hape ini mah lemah sinyal, hape itu mah kuat sinyal…  Yang pasti slot RUIM nya sudah dicoba pakai Smartfren dan SIM nya pakai Indosat (buat nyoba aja). That’s it. Belum dan kayaknya mah gak bakal di oprek-oprek.

Oh iya, HP ini GPS nya cukup baik – cuma gak ada compass nya jadi gak bisa dipakai untuk aplikasi pencari arah kiblat misalnya.

Secara garis besar, diluar penampilan dan feel nya – HP ini cukup layak mengingat harga nya yang cukup terjangkau.

Kamera

Nah untuk sektor ini, terus terang gak bisa diharapkan. Kamera nya bisa dianggap bonus aja.  Tidak auto focus, tidak auto exposure, tidak ada flash. Ripuh deh pokona mah.

Berikut contoh hasil foto outdoor nya – indoor nya sih anggap gak bisa aja deh ya.

Adromax C3 - hasil foto 2_resize Andromax C3 - hasil foto_resize

Kesimpulan

Dengan harga 500rb an, sebetulnya HP ini cukup bisa dibilang worthed / layak deh.  Daripada beli HP seken yang sekelas, mungkin mendingan ini. Mungkin nanti bakal ngilang juga di gallery terus harganya naek gak karuan, mungkin juga tidak.  Yang pasti sih – barang yang sudah dibeli tidak bisa ditukar atau dikembalikan. Hehehe.

Mungkin ini juga menarik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *