Liburan tahun ini mamang yang ngenalin si dede dengan Fortnite. Mamang tahu fortnite dari 9gag. Di 9gag malah disebutnya game anak alay. Yamungkin kalau di 9gag semua game selain Dark Souls akan disebut game anak alay. Wajarlah. Setelah mamang coba lihat-lihat, dan mamang gak melihat hal yang berseberangan dengan prinsip moral ketimuran kita,  ya sudahlah – gratis ini, dicoba saja.

Coba-coba install di PC rumah dengan niat tidak lain karena terus terang mamang gak bisa ngasih apa-apa ke si dede untuk kenaikan kelas nya dengan nilai yang lumayan mencengangkan untuk ukuran anak secuek dia.
Ya buat mengisi waktu liburan aja. Mamang gak dalam posisi bisa ngajak liburan atau jalan-jalan *sedih juga sebetulnya sih*

Si dede sebelumnya gak pernah kenal Fortnite, paling banter main game sepak bola di PC (kayaknya sih FIFA tahun sekian entah) dan basketball (NBA tahun sekian juga entah yang mana yang berhasil mamang download kan), sesuai dengan minat olahraga aslinya yang agak sulit diejawantahkan mengingat di daerah sekitar mamang gak ada lapangan untuk bermain anak-anak. Bahkan jalan disekitar rumah pun dipenuhi mobil yang parkir dan sepeda motor berlaloe lalang dengan coekoep kentjang.

Kembali ke main game. Hampir seluruh waktu liburan kali ini diisi si dengan Dede main game Fortnite. Untuk melengkapi kebahagiaannya, mamang belikan headset seharga 50rb an supaya dia bisa ikutan nyerocos di game room. Otomatis tingkat kesengangan main game nya juga langsung meningkat 100%, apalagi setelah dia dapat ‘sobat’ main game nya yang Orang India dengan nick name ‘John’. Dede mulai berani nyerocos pakai Bahasa Inggris. “I need ammo…” atau “John please revive me…””Don’t take my loot OK?” sering nya sih ngaco Bahasa Inggris nya tapi ya minimal dia udah berani deh. Lagian suka curi-curi dengar (mamang kerja di sebelah kiri meja, si Dede main di sebelah kanan meja) si John nya suka ngoreksi juga. Ya mungkin learning by listening to his team mate, makin kesini ngomong nya makin ke arah bener buat anak kelas 5 SD sih. Jaman mamang seumur dia jangankan ngomong English, mungkin ngomong Bahasa Indonesia aja males soalnya takut salah.
Yang bikin mamang simpatik ke si John yang konon katanya berumur 14 tahun, dia suka ngasuh juga – pernah dengar katanya kurang lebih dia bilang gini : “Kamu gak tidur? Besok harus sekolah kan?”…

well, online games is not that bad afterall I guess.

Setelah itu muncul tanda-tanda kecanduan. Bisa dimengerti sih, game ini kelihatannya mengasyikkan sekali. Si dede lincah sekali memainkan jari-jari nya di keyboard mengendalikan karakter nya dalam medan pertempuran.

Gambar hanya ilustrasi – diambil dari https://www.techpowerup.com/reviews/Bloody/B945/

Ibu-ibu, kalau anak ibu ditaruh di depan komputer terus setup tangan nya seperti diatas siap-siap ya menerima kenyataan kalau anak ibu itu seorang gamer…. hehehe…

Si Dede jadi tidak teratur makan nya dan jadwal sehari-hari nya pun selalu harus diingatkan. Tapi satu yang mamang perhatikan, bahwa setiap dia akan mulai main game selalu minta ijin dulu – “Pak boleh pinjam komputer?”. Akhirnya sedikit-sedikit mamang coba kurangi (tidak hentikan sepenuhnya) mengingat sebentar lagi liburan akan habis dan kegiatan sekolah akan dimulai lagi. Misalnya setiap minta ijin main game, mamang lihat mulai jam berapa dan diberi batas waktu misalnya maksimal 2 jam setelah itu mamang suruh berhenti dulu.

Dalam memberhentikan anak dalam bermain game pun kalau itu adalah game online dengan sistem achievement / ranking, mungkin seperti Fortnite atau Mobile Legends perlu dipahami bahwa permainan tidak bisa diberhentikan begitu saja. Kalau sekiranya si anak kita ‘paksa’ untuk berhenti saat itu juga maka dia akan dicap ‘tidak becus’ oleh team mate nya dan bagi yang mengejar ‘prestasi’ misalnya leaderboard top lokal atau bahkan top global maka dia akan mengalami kemunduran di prestasi nge-game nya. Kalau mamang akan selalu berusaha mencari win-win solution dengan sebisanya menghindari collateral damage dalam mengatasi masalah yang dihadapi anak-anak.

“De… nanti main nya habis beres game / match yang ini sudahan dulu ya? Dede kan belum makan malam… ” misalnya begitu.

Jadi mamang gak bisa ngebentak gini :

“Dede… berhenti main game nya ayo makan dulu.. ” dijamin dia bakal uring-uringan dan akan ‘balas dendam’ dengan bermain lebih giat di kesempatan berikutknya.

Kadang kalau lagi mumet suka ngebentak juga sih, ya instan langsung bubar.. hehe… yabiar kuat juga lah anak-anak mental nya. Toh di dunia nyata nanti gak semua akan ngomong baik-baik pada mereka.

Mamang berusaha untuk selalu memahami, kalau anak sibuk dengan gadget nya sebetulnya sibuk ngapain sih? Si akang misalnya sibuk dengan instagram nya – dan ternyata karena dia berusaha tetap sopan untuk membalas satu per satu comment dari setiap pengikutnya. Belum banyak sih baru sekitar 1.600 an. Apalagi kalau sudah jutaan kali ya? Selain itu akhir-akhir ini sibuk juga main Mobile Legends – kelihatannya sih penasaran ingin masuk leaderboard top lokal. Gak apalah, kita sudah komitmen kalau sudah sekolah gak akan main lagi. Mamang percaya dengan komitmen dia.

Kalau anak sibuk main game, mamang selalu ingin tahu sebetulnya game itu seperti gimana sih keasyikannya dan apa yang membuat mereka sedemikian rajin? Dari situ mamang pikirkan bagaimana caranya supaya efek negatif dari keasyikan itu tidak terlalu berdampak pada kehidupan anak-anak. Toh, sekarang asyik main game mungkin besok-besok sudah asyik main bola lagi di sekolah. Namanya juga anak-anak.

Gak menutup mata juga sih mamang, kemarin-kemarin di suatu daerah (bukan di Bandung) mamang melihat dua anak balita – orangtua nya entah kemana, mungkin supaya ‘anteng’ anak-anak tersebut dikasih smartphone seorang satu dan Masya Allah.. yang ditonton youtube dengan konten yang sebetulnya gak pantes ditonton anak-anak seumur mereka. Seperti kata temen mamang :

Ga semua rumah dlm kondisi ideal.

Minggu-minggu ini mamang berencana untuk ‘menormalisasi’ kehidupan anak-anak dengan memberikan lebih banyak kegiatan nyata. Mudah-mudahan bisa ngajak jalan-jalan sih walaupun cuma ke alun-alun.

Share:

Mungkin ini juga menarik